Tentang Bisnis

Sejarah Cheesecake Dan Tempat Jual Cream Cheese Murah

Sejarah Cheesecake Dan Tempat Jual Cream Cheese Murah

Jual Cream Cheese Murah

Siapa yang tidak mengenal cheesecake, kue yang penuh kelembutan dengan paduan cream cheese yang wangi semerbak. Rasa dari cheesecake tersebut dipengaruhin oleh berbagai macam faktor, terutama dari cream cheese sehingga perlu untuk mengetahui di mana jual cream cheese murah dengan kualitas standard export di sekitar Anda. Cheesecake seperti kita ketahui adalah makanan penutup yang dicintai di seluruh dunia. Sementara banyak yang beranggapan bahwa asalnya berawal dari New York, sebenarnya berawal jauh lebih dari itu. Mari kita kembali lebih dari 4.000 tahun ke Yunani kuno! Silakan ambil sepotong cream cheese dan pelajari semua tentang sejarah makanan penutup yang sungguh menggugah rasa.

Cheesecake bepergian ke seluruh penjuru dunia.

Cheesecake atau kue keju pertama mungkin telah dibuat di pulau Samos Yunani. Antropolog fisik menggali cetakan keju di sana yang bertanggal sekitar 2.000 SM. Keju dan produk keju lainnya kemungkinan besar telah ada selama ribuan tahun sebelum ini, tetapi lebih awal dari ini masuk ke prasejarah (periode dalam sejarah manusia sebelum penemuan tulisan) sehingga kita tidak akan pernah benar-benar tahu. Di Yunani, cheesecake dianggap sebagai sumber energi yang baik, dan ada bukti bahwa itu disajikan kepada para atlet selama pertandingan Olimpiade pertama pada 776 SM. Pengantin wanita dan pengantin pria Yunani juga diketahui menggunakan cheesecake atau kue keju sebagai kue pengantin mereka. Bahan-bahan sederhana yaitu tepung, gandum, madu dan keju dibentuk menjadi kue dan dipanggang sehingga sangat jauh dari resep yang lebih rumit yang tersedia saat ini.

 

Sejarah Cheesecake – Tempat Jual Cream Cheese Murah

Penulis Athenaeus ditetapkan untuk menulis resep cheesecake Yunani pertama pada 230 M. Pada saat ini, orang Yunani telah melayani cheesecake selama lebih dari 2.000 tahun tetapi ini adalah resep Yunani tertua yang masih ada hingga sekarang. Itu juga cukup mendasar yaitu dengan cara menumbuk keju sampai halus dan pucat lalu campur keju yang telah ditumbuk dalam panci bersama dengan madu dan tepung terigu. Setelah itu panaskan campuran tersebut dalam satu waktu, biarkan dingin lalu sajikan.

Ketika Romawi menaklukkan Yunani, resep cheesecake atau kue keju hanyalah salah satu jarahan perang. Mereka memodifikasinya termasuk keju dan telur yang dihancurkan. Bahan-bahan ini dipanggang di bawah batu bata panas dan disajikan hangat. Terkadang, orang-orang Romawi meletakkan keju untukĀ  mengisi kue. Orang Romawi menyebut kue keju mereka “libuma” dan mereka menyajikannya pada acara-acara khusus. Marcus Cato, seorang politisi Romawi pada abad pertama SM, ditetapkan sebagai pengingat resep kue keju Romawi tertua yang diketahui.

Ketika Romawi memperluas kerajaannya, mereka membawa resep kue keju ke Eropa. Inggris Raya dan Eropa Timur mulai bereksperimen dengan cara-cara untuk membuat campuran unik mereka sendiri pada resep cheesecake atau kue keju. Di setiap negara Eropa, resep mulai mengambil bentuk budaya yang berbeda, menggunakan bahan-bahan asli dari masing-masing daerah.

Pada tahun 1545, buku resep pertama dicetak. Itu menggambarkan cheesecake atau kue keju sebagai makanan manis berbasis tepung. Bahkan koki Henry VIII melakukan bagiannya untuk membuat resep kue keju. Rupanya, koki memotong keju menjadi potongan-potongan sangat kecil dan merendam potongan-potongan itu dalam susu selama tiga jam. Kemudian, dia saring campuran dan menambahkan telur, mentega dan gula.

Namun, baru pada abad ke-18 cheesecake mulai terlihat seperti sesuatu yang kita kenali di Amerika Serikat saat ini. Sekitar waktu tersebut, orang Eropa mulai menggunakan telur kocok mengganti ragi untuk membuat roti dan kue mereka tetap mengembang. Menghilangkan rasa ragi yang terlalu kuat membuat cheesecake atau kue keju terasa lebih seperti makanan penutup. Ketika orang Eropa berimigrasi ke Amerika, beberapa membawa resep kue keju mereka.

Menambahkan bahan tambahan sehingga terlihat semakin ekslusif.

Cream cheese adalah tambahan untuk kue Amerika, dan sejak itu menjadi bahan pokok di Amerika Serikat. Pada tahun 1872, seorang peternak sapi perah New York berusaha meniru keju Prancis Neufchatel. Sebagai gantinya, ia tidak sengaja menemukan proses yang menghasilkan penciptaan cream cheese. Tiga tahun kemudian, cream cheese atau keju krim dikemas dalam foil dan didistribusikan ke toko-toko lokal di bawah merek Philadelphia Cream Cheese. Merek Philadelphia Cream Cheese dibeli oleh Perusahaan Keju Phoenix pada tahun 1903, dan kemudian pada tahun 1928 dibeli oleh Perusahaan Keju Kraft. Kraft terus membuat Philadelphia Cream Cheese yang sama lezatnya hingga saat ini seperti yang kita semua kenal sekarang.

Cheesecake atau kue keju ala New York.

Tentu saja, tidak ada kisah cheesecake yang lengkap tanpa menggali asal-usul cheesecake gaya New York. Cheesecake klasik ala New York disajikan hanya kue, tidak ada buah, coklat atau karamel yang disajikan di atas atau di sampingnya. Kue yang terkenal lembut ini mendapatkan rasa khasnya dari ekstra kuning telur dan campuran cream cheese di dalam kue ini.

Menjelang tahun 1900-an, penduduk New York jatuh cinta dengan makanan penutup ini. Hampir setiap restoran memiliki versi cheesecake sendiri di menu mereka. Sejak itu warga New York telah bersaing untuk membual hak untuk memiliki resep asli. Terkenal karena khasnya, Arnold Reuben (tahun 1883-1970) pada umumnya ditetapkan karena membuat cheesecake gaya New York. Ruben lahir di Jerman dan dia datang ke Amerika ketika dia masih muda. Cerita berlanjut bahwa Reuben diundang ke pesta makan malam di mana nyonya rumah menyajikan cheesecake atau kue keju. Diduga, Reuben sangat tertarik dengan hidangan ini sehingga ia bereksperimen dengan resep sampai ia datang dengan cheesecake gaya New York tercinta.

Lebih banyak variasi di Amerika.

New York bukan satu-satunya tempat di Amerika yang menempatkan sendiri pada cheesecake atau kue keju. Di Chicago, krim asam ditambahkan ke dalam resep agar tetap creamy. Sementara itu, Philadelphia cheesecake dikenal lebih ringan dan berkrim daripada cheesecake gaya New York dan dapat disajikan dengan topping buah atau cokelat. Di St. Louis, mereka menikmati kue mentega lengket, yang memiliki lapisan tambahan kue topping pada isian cheesecake.

Kue keju di seluruh dunia.

Setiap wilayah di dunia juga memiliki cara sendiri untuk membuat makanan penutup. Orang Italia menggunakan keju ricotta, sedangkan orang Yunani menggunakan mizithra atau feta. Jerman lebih suka keju cottage, sedangkan Jepang menggunakan kombinasi tepung jagung dan putih telur. Ada kue keju spesial yang mencakup keju biru, makanan laut, cabai pedas, dan bahkan tahu! Terlepas dari semua variasi, bahan utama pencuci mulut yang populer dengan keju, gandum, dan pemanis, tetap sama.

Tidak peduli bagaimana Anda mengirisnya, cheesecake atau kue keju benar-benar makanan penutup yang telah teruji oleh waktu. Dari awal yang tercatat paling awal di Samos lebih dari 4.000 tahun yang lalu hingga status ikoniknya saat ini di seluruh dunia, cheesecake ini tetap menjadi favorit bagi segala usia. Berdasarkan penjelasan di atas, memilih produk keju atau cheese yang bagus sangatlah penting, salah satunya adalah cream cheese. Tempat jual cream cheese murah dengan kualitas standard export adalah di Grunteman yang merupakan salah satu pembuat keju artisan dari Indonesia.

tentangbisnis

    Comments are closed.